Kekurangan Bank RI: Tidak Terbuka Hingga Bunga Kredit Tinggi

11 Juni 2015

Perbankan di Indonesia dinilai masih banyak kekurangan. Koalisi ResponsiBank Indonesia menemukan ada empat kekurangan di perbankan dalam negeri.

Sebagai pihak yang memiliki peran intermediasi dalam proses pembangunan, industri perbankan menjalankan fungsi untuk menghimpun dana masyarakat melalui tabungan dan investasi publik, kemudian menyalurkannya kembali melalui kredit dan investasi. 

"Lantaran sangat bersentuhan dengan kepentingan publik, pada dasarnya perbankan memiliki kewajiban untuk menjadi transparan dan akuntabel kepada publik pada umumnya, dan terutama kepada para nasabahnya," kata Setyo Budiantoro, Direktur Eksekutif Perkumpulan Prakarsa dan Perwakilan Responsibank Indonesia dalam diskusi di Jakarta Pusat, Kamis (11/6/2015).

Laporan Riset Transparansi dan Akuntabilitas Sektor Keuangan yang dilakukan oleh jaringan Fair Finance Guide International menemukan, transparansi dan akuntabilitas masih menjadi persoalan serius dalam industri keuangan, khususnya perbankan. 

Dari 47 bank yang dinilai di 7 negara, lebih dari separuh mendapat skor rendah (4 dalam skala 10). Menuurutnya, hal ini menunjukan bahwa bank masih belum serius dalam upaya mereka menjadi transparan dan akuntabel. 

Ia mengatakan, dalam studi kasus perbankan Indonesia, persoalan yang paling sering ditemukan adalah: pertama, minimnya keterbukaan informasi bank mengenai nasabah dan simpanan mereka, terkait isu pajak dan korupsi dengan berlindung pada prinsip kerahasiaan bank. 

Kedua, bank tidak transparan mengenai suku bunga, terutama suku bunga kredit kepemilikan rumah (KPR) yang tidak menguntungkan bagi masyarakat. Ketiga, rendahnya tingkat kepatuhan bank dalam mempublikasikan Laporan Keberlanjutan.

 
Dan keempat alias terakhir, bank kurang terbuka mengenai kebijakan manajemen risiko lingkungan dan sosial. 

"Atas dasar itulah Koalisi ResponsiBank Indonesia sebagai bagian dari jaringan Fair Finance Guide Internasional mendorong terwujudnya pengelolaan bank yang transparan di Indonesia," ujarnya.

Caranya melalui:

  1. Keterbukaan informasi bank untuk kasus pajak dan korupsi
  2. Transparansi suku bunga kredit
  3. Publikasi laporan berkelanjutan secara berkala
  4. Transparansi kebijakan manajemen resiko lingkungan dan sosial
Sumber: Detik.com

Terimakasih telah berbagi

Pesan anda telah terkirim

×